Mei 27, 2006

antara duka dan bahagia

pagi ini, teman dekat saya sedang melangsungkan pernikahan. saya mengenal kedua pasangan itu sudah hampir lima tahun. sejak saya memilih puisi sebagai kekasih saya. yang berbahagia itu adalah, kawan saya Ujianto Sadewa dan Mena Dewi Lestari. kebahagiaan turut menghiasi hari saya, walau pada akhirnya saya tak bisa menghadirinya karena jarak yang tak bisa kompromi.

sore ini, saya tersentak untuk sebuah berita yang muncul tiba-tiba. sejak pagi saya memang mengunci diri di kamar. saya tidak menyalakan televisi atau radio. sedang surat kabar tak muncul di kamar saya hari ini. baru ketika sore, saat saya berniat sekadar berleha-leha sambil melihat beberapa berita. saya menemukan kenyataan bahwa Yogya terkena gempa dengan skala yang cukup besar. sungguh mengejutkan.

di antara kabar bahagia, masih saja harus ada kabar duka.

3 Comments:

Anonymous arfah said...

3098 jiwa telah ikut bersama dewa hari itu.

(kata Kompas)

benar-benar duka

8:05 AM  
Blogger sireum said...

yup.
semoga kepergian mereka adalah sebuah kelahiran bagi kehidupan baru bangsa ini.

bangkit bangsaku!
sebab keterpurukan tak perlu diabadikan.

3:06 PM  
Anonymous layungbeureum said...

dewa-dewi hanya terbahak ngakak mengalunkan lonceng bagi duka & bahagia bagi pembunuhan masal yang mayatnya selalu tersenyum.

3:54 PM  

Posting Komentar

<< Home