Mei 30, 2008

negeri di atas awan itu, katon!



dulu, saya tak percaya ada negeri di atas awan, meski berulang kali saya mendengarkan lagu milik katon bagaskara. tapi sejak saya menginjakkan kaki di puncak merbabu, dan berkali-kali setelah itu berjalan memasuki lebat pepohonan dan mencoba menikmati alam dengan berbagai rintangan yang mau tidak mau membuat saya perlahan-lahan memahami, bahwa negeri di atas awan itu nyata adanya.

ketika bumi lebih tinggi dari awan dan langit terasa lebih dekat dari jangkauan, saat itulah saya seringkali merasa bahwa saya begitu kerdil. kerlip cahaya dari perkampungan di kaki gunung lebih nampak serupa kunang-kunang. saya tidak sedang di manhattan, tapi lampu-lampu itu pun, menjelma seribu kunang-kunang di dasar lembah. jauh, sangat jauh dari jangkauan.

malam semakin larut, udara semakin menekan, saya menggigil, dan saat itulah saya semakin menyadari, betapa saya tak berarti sama sekali. saya hanyalah pemilik tubuh yang rapuh, tak berdaya apa-apa. sepersekian derajat lagi dingin itu memburu tubuh saya, maka mampuslah saya. tapi malam itu, alam masih berbaik hati, suhu dingin itu, tidak sampai membunuh saya. seorang kawan berteriak di luar tenda, "sudah pukul empat, bangunlah, kita sambut matahari pagi!"

saya pun menggeliat dari dalam tenda, lantas bersiap menyambut matahari pagi. merasakan nikmatnya hidup di dalam negeri atas awan.

catatan dari trip slamet, 16-18 mei 2008

9 Comments:

Anonymous idos said...

ah.....negeri diatas awan

setelah bertempur melawan ganasnya alam, terbayarlah semua pengorbanan itu

tunggu aku kembali...

7:30 PM  
Anonymous Anonim said...

kunikmati juga alam itu lewat tubuhmu.

9:35 PM  
Anonymous s1nch4n said...

hari ini kulihat...























idos belajar jadi penyair...

11:37 AM  
Anonymous ubadbmarko said...

Ketemu bulan ga ?

1:21 PM  
Anonymous Pejalan Kaki said...

Mungkin perasaan khawatir itu tiada memerlukan alasan.

5:20 PM  
Anonymous Pejalan Kaki Penikmat Trotoar said...

kini, kau ke barat

bersama angin juni
ayunan langkahmu memulai
sebuah petualangan baru
dengan orangorang baru
pikiranpikiran baru
harapanharapan baru
dan juga rasarasa baru

ke barat,
ke barat arahmu kini
ayunan langkahmu terjejak
di bilurbilur kehilangan
di ruangruang rinduku
di perihperih sepi hati
dan juga di gigir harihariku

seperti keberangkatanmu ke timur
satu purnama lalu
aku masih tetap
takzim dalam segumpal rasa
: kehilangan

11:32 PM  
Blogger Kampret Nyasar said...

Romantis sekali ini ;D
Negeri diatas awan.. ternyata seindah seperti digambarkan dalam dongeng itu..

5:20 AM  
Anonymous Ihwan said...

brrr kabayang eta tirisna...

11:10 PM  
Blogger EMA.G said...

negeri di atas awan! walau dalam logika tak mungkin ada, tapi mendengar lagu katon perasaan jadi damai. suatu saat aq akan ke negeri atas awan dimanapun tempatnya^_^

8:49 PM  

Posting Komentar

<< Home